Tidak perlu pilihan raya segera — KK Tan dan Azmi Anshar

7 JANUARI — Nampaknya aneh dan memegunkan bahawa begitu ramai orang keliru dan begitu takbur dengan tiga hal utama kebuntuan politik semasa di negara ini.

Pemerintah masih memiliki kelebihan majoriti amat nipis, walaupun dapat meluluskan Belanjawan 2021 seperti yang diminta oleh Yang di-Pertuan Agong.

Kebimbangan sebelumnya mengenai risiko penutupan kerajaan dari Januari 2021 di pertengahan wabak Covid-19, kini tidak lagi menjadi masalah.

Oleh itu, nampaknya sarung tangan tinju sudah pun ditarik keluar di dalam putaran perebutan kuasa baru dan paling hebat setakat ini, untuk membentuk pemerintahan baru antara puak tertentu di dalam dan di seberang jurang politik, yang melibatkan terutamanya parti politik berpusat Melayu (Bersatu, Umno, PAS, PKR).

Pertama, bertentangan dengan anggapan banyak penganalisis, pemerintah dapat dijatuhkan secara sah bila-bila masa dan tidak perlunya Dewan Rakyat bersidang dan memutuskan undi yakin atau tidak percaya.

Sudah diketahui umum (dan Raja yang bijaksana dan dimaklum juga mengetahui) bahawa pemerintah hanya mempunyai majoriti dua hingga tiga anggota Dewan Rakyat.

Apa yang diperlukan untuk menjatuhkan pemerintah secara sah adalah untuk lima anggota Dewan Rakyat (katakanlah) di pihak pemerintah untuk menyatakan secara terbuka, misalnya melalui sidang media, bahawa mereka tidak lagi menyokong pemerintah hari ini.

Sekiranya ini berlaku, perdana menteri secara hukum wajib menyerahkan pengundurannya kepada Raja. Inilah yang pada dasarnya terjadi dalam krisis politik Perak 2009 ketika pemerintah negeri dijatuhkan dengan cara yang sama, melalui pembelotan ke pihak lain. Tidak ada suara yakin atau tidak percaya pada Dewan Undangan Negeri Perak ketika itu.

Kedua, sekali lagi bertentangan dengan kesalahfahaman umum, bahkan di kalangan ahli politik dan penganalisis kanan, apabila pemerintah hari ini jatuh, Raja tidak terikat secara sah untuk membubarkan Dewan Rakyat dan menyeru adanya pilihanraya umum segera, bahkan jika perdana menteri keluar atau semua parti politik atau majoriti ahli Dewan Rakyat mengesyorkannya.

Raja mempunyai kuasa penuh untuk melantik seorang ahli Dewan Rakyat untuk menjadi perdana menteri sementara sehingga PRU 15, yang diyakini oleh Raja atas budi bicara mutlaknya, dapat memerintah majoriti senang dari Dewan Rakyat.

PRU15 belum boleh diadakan sehingga Mei 2023. Yang pasti, Raja memang mempunyai kuasa, jika mahu, membubarkan Dewan Rakyat dengan syarat perdana menteri yang meletakkan jawatan mengesyorkannya.

Mengapakah ramai ahli politik dan penganalisis terus mengatakan atau menyiratkan bahawa jika pemerintah jatuh hari ini, akan ada pilihanraya segera dalam 60 hari?

Sebilangan besar orang bersetuju bahawa kita tidak mampu mengadakan pilihan raya umum di tengah-tengah wabak yang teruk ini.

Jadi, negara akan berada dalam kekacauan nyata jika pemerintah jatuh sekarang dan Raja akan “dipaksa untuk membubarkan Dewan Rakyat dan menyeru adanya pilihanraya umum” (yang tidak benar).

Di dalam penilaian kami, kami percaya bahawa Raja kemungkinan besar, seperti yang dinyatakan sebelumnya, akan melantik perdana menteri baru (dan kabinet baru) daripada membubarkan Dewan Rakyat sekarang untuk mengadakan pilihan raya umum.

Nasihat kami kepada para ahli politik dan penganalisis ini adalah untuk berhenti menyebarkan berita palsu bahawa kejatuhan pemerintah bererti pasti akan adanya pilihan raya umum segera dalam 60 hari.

Terdapat juga kekeliruan umum yang lain mengenai peranan perdana menteri sementara adalah sama dengan perdana menteri penjaga.

Perdana menteri penjaga adalah seorang yang akan mentadbir negara secara asasnya penjagaan dari masa Dewan Rakyat dibubarkan sehingga pilihan raya diadakan dalam 60 hari dan suatu pemerintahan baru dilantik.

Perdana menteri jagaan seharusnya tidak membuat dasar-dasar baru atau meluluskan projek besar atau memberikan kontrak baru dalam tempoh ini.

Seorang perdana menteri sementara selain itu, (juga dilantik oleh Raja pada pertengahan tahun lima tahun) mempunyai peranan dan kuasa yang sama sebagai perdana menteri yang bersidang dan penuh waktu hingga pemilihan berikutnya diadakan.

* KK Tan adalah penganalisis korporat dan politik bebas mengenai hal-hal tempatan dan antarabangsa lebih dari 35 tahun.

* Azmi Anshar adalah bekas pengarang akhbar dan pengulas politik serta pemenang anugerah

** Tulisan ini pendapat peribadi penulis dan tidak semestinya mewakili pendapat Malay Mail.